Kasatlah Air Matamu Wahai Wanita

Kasatlah Air Matamu Wahai Wanita

Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia – si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami.”

Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah.

Menjadi seorang isteri….kepada insan yang disayangi…..idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku.

Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.

“Assalamualaikum,” satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika.

“Waalaikumusalam,” jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

Ain buat apa dalam bilik ni ? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi. `’

Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan `abang’ dari bibirnya.

Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai `buah hati’ nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya.

Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini.

Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. “Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan ? `’ ujarku.

`’ Ha’ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye ? `’Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku

Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama.

Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.

“Abang…..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

“Ya sayang…” Ahhh….bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.

“Abang… terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah.” Tutur bicaraku ku susun satu persatu.
Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya.”

`’Insya Allah abang….Ain sayangkan abang. `’

`’Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.”

Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku.

Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.

Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan.

Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat di Gua Hira’.
Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik!

Ahhh….dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.

`’ Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu .`’

Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata.

Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki.

Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga.
Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.

Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah.

” Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.`’ Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah.

Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku.

Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami.

Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.

“Ain…..abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain.”
Apa dia abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih. `’ Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?

“Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka.

“Tidak Ain. Sebenarnya……,” bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.

“Ain……abang…..abang nak minta izin Ain……untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.

“A…..Abang…..nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang.

Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.

Tanpa bicara, dia mengangguk. `’ Dengan siapa abang ? `’ Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi….hatiku… hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.
Faizah. Ain kenal dia, kan ? `’

Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah.

Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.

” A….Abang……Apa salah Ain abang?” nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

“Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain.”

“Tapi….Faizah. Abang juga sayang pada Faizah….bermakna…..sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi.”
Ain…..sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah….Abang tak mahu wujud fitnah antara kami.

Lagipun….abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu. `’

Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku?

Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya.

Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.

Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya
Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.

Oh Tuhan…..ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu.

Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus /> dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ?

Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian.

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak.

Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka.

Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.
Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

`Oh Tuhan…berilah aku petunjukMu.’ Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi kembali matlamat hidupku.

Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku ? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah
Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela.

Biarlah… Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah.

Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.

“Ain?……Ain serius?”

“Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau…Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia,” ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.

Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku.
Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

`’ Izah……akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak
cakapkan, `’ setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.

`’ Apa dia, Kak Ain. Cakaplah, `’ lembut nada suaranya.

“Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?”

“Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?” Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.

” Pernah dia cakap dia sukakan Izah?”

“Sukakan Izah? Isyyy….tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni? `’

`’ Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita…….” Aku terdiam seketika. “Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?” Dengan amat berat hati, aku tuturkan
kalimah itu.
Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

`’ Izah……akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak
cakapkan, `’ setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.

`’ Apa dia, Kak Ain. Cakaplah, `’ lembut nada suaranya.

“Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?”

“Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?” Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.

” Pernah dia cakap dia sukakan Izah?”

“Sukakan Izah? Isyyy….tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni? `’

`’ Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita…….” Aku terdiam seketika. “Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?” Dengan amat berat hati, aku tuturkan
kalimah itu.
Kak Ain!” jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. `’ Apa yang Kak Ain cakap ni ? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain, `’ kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

“Tidak Izah. Akak tak bergurau……Izah sudi jadi saudara Kak Ain?” ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.

“Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang……Ustaz Harris…..mahu… melamar saya?”

Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku.

Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.

“Kak Ain…..saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka,” ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca.

“Izah…Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang
Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain.”

“Kak…maafkan Izah.” Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.

“Jadi…Izah setuju?” Soalku apabila tangisan kami telah reda.

`’ Kak Ain….ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain.”

“Soal Kak Ain….Izah jangan risau, hati Kak Ain…Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah. `’

“Akak…..Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu.”

“Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah.”
Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. `Ya Allah…..inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.’

Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang.

Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.

“Ain…..abang minta maaf sayang,” ujar suamiku pada suatu hari,
beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.

“Kenapa?”

“Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi….Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang….malu dengan Ain.”
Abang….syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang. `’

`’ Ain….Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini.
Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain.”

“Tapi…abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin.”

“Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya.” Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.

Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya.
Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru.

Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku ? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman
bermainku.

Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.

`’ Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?” ujarnya lembut.

“Ain rindu abang. Rindu sangat. `’ Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan
Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang ? `’ Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.

`’Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain ? `’Aku menduga keikhlasan bicaranya.

`’ Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang. `’

Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.

Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati.
Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.

Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-akan kasih sayangku padanya.

Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.

Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi `ibu’ mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh…anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.

Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi….. ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.
Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w

“Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga.” (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).

Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.

Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.

*Dari sebuah blog yang kulupa link nya

Tinggalkan sebuah Komentar
A-wei

September 9, 2008 pada 5:38 am (Cerpenku)

Kumengenal A-Chen sosok ibu muda seorang single parent yang sebaya denganku.Yang setiap hari bisa kulihat dipelataran depan rumah sakit dengan mendorong kursi roda yang di duduki anaknya usia 6 tahun bernama Lee Wei,Namun biasa aku memangilnya dengan sebutan wei wei atau A-Wei.
A-Wei sosok bocah yang periang dan penurut,membuatku betah menemaninya disaat waktu senggangku menunggu jam besuk ibu di ICU.

”A-chen Hao Titi Hao”Sapaku menghampiri mereka seraya tanganku mengeluarkan coklat untuk A-wei
”Amey Cie cie xie xie”Jawab A-wei sambil tangannya meraih coklat yang kusodorkan.
”Hao ce ma”Tanyaku lagi sambil mataku melirik Achen yang tengah melamun di ujung kursi panjang.

Kulihat A-wei mengganggukan kepala dan kembali melanjutkan mainan kuda kudaan yang tergeletak di lantai taman.Aku memang mirip anak anak yang suka coklat dan kemana pun pergi selalu tersedia beberapa coklat dari berbagai merek yang kusimpan dalam tasku.Kuhampiri Achen yang tengah menghapus air matanya.Kutepuk punggungnya sambil ku ambil beberapa lembar tisue untuk menghapus air matanya.

”Achen..Apa yang membuatmu sedih”Tanyaku dengan hati hati .
”Amey..Apa kau tahu tentang sakitnya A-wei putraku”Suaranya tersekat karena tangis yang tak henti.

Aku hanya diam kala Achen menceritakan cancer otak yang diderita Awei,Anak seusia Awei kini tengah bergelut dengan derita cancer.Dan Dokter menghitung dari ilmu kedokteran jika Awei hanya mampu bertahan beberapa bulan saja.Karena sel kanker yang bersemayam dalam tubuhnya telah menjalar ke bagian paru paru membuat nafas Awei terkadang tersengal hingga kesulitan untuk bernafas.Entah apa yang harus kukatakan ketika Achen selesai menceritakan kisah sakitnya Awei.Mendengar kata cancer membuatku teringat bayang lalu yang cukup membuatku menangis bila kuceritakan.Hingga senja itu kukatakan pada Achen agar jangan menanyakan kisah laluku.

”Amey,,Kau tahu sendiri biaya hidup disini sangat mahal sedangkan aku hanya seorang single parent dan bekerja sebagai karyawan biasa”ucapnya lirih
”Belum lagi memikirkan biaya kamar A-Wei perhari 1500 Nt Walau untuk perawatan lainnya di tanggung insurance health’’sambungnya kembali.

”Kenapa kau tidak berusaha menghubungi ayah Awei”jawabku dengan lancang.
”Entah berapa puluh kali ku hubungi mantan suamiku namun dia mengira aku meminta uang dengan alasan Awei’’suara Achen kecut dan sinis.

Kulihat A-Chen mulai menceritakan hidupnya yang kelam dan pertemuannya dengan suaminya hingga akhirnya berpisah karena suaminya terpikat wanita lain.Hingga Achen sendiri yang menanggung beban hidup Awei.

”Amey..Wah saya lupa ini saatnya Awei ke lantai bawah B1 ”Suara Achen dengan berlari menghampiri Awei.
”Kutemani yah chen,Kebetulan jam besuk ibu masih lama”jawabku sambil ku ikuti langkah Achen.

”Achen,Bolehkah ku gendong Awei hingga ke B1 Floor”Tanyaku penuh harap agar aku dapat menggendong Awei.
”Oh Tentu dong,Lihat tuh Awei begitu senang mendengarnya kala kau mau menggendongnya”Jawaban Achen membuatku segera menggendong Awei.

Kugendong Awei bagai anakku sendiri,Karena aku memang sangat menyukai dunia anak anak hingga rinduku terbalaskan hari itu dengan menggendong Awei.Tangannya yang mungil menggulung gulungkan kerudung merahku,Mungkin merasa aneh saja karena memang moslem disini teramat sulit di temui.

”Cie Cie Wo siang ken Ni He Cao Siang”Rengek Awei padaku sambil menunjukan raut cemberutnya.
”Wah Cie Cie nggak bawa camera sedangkan HP cam ku low baterei”jawabku dengan nada kecewa.

Kulihat raut kecewa yang tampak diwajah Awei,Dan kuberjanji pada bocah itu jika esok hari akan kubawa cameraku agar bisa memenuhi keinginan Awei yang berkeinginan berpoto bareng denganku.tibalah kami di tempat B1 untuk melakukan kometerapi penyinaran lacer yang tempat itu sering ku datangi beberapa tahun lalu..

”Achen..Wo sien cou le”Ungkapku setelah tiba di B1 floor karena saatnya jam besuk ibu.
”Ching Ching Xie Xie Ni”Jawaban A-chen dengan anggukan kepala tanda terima kasihnya padaku yang telah menemaninya.
”Awei ming thien chien bye bye”Ucapanku mengakhiri pertemuan kami pagi itu.

Kucium sejenak pipi kiri dan kanan Awei.Kulihat kembali raut cemberut Awei kala kutinggalkan mereka,Ku katakan pada bocah itu,Kalau besok aku akan menemuinya dengan membuatkan perahu perahuan yang kubuatkan dari lipatan kertas yang berukuran besar serta akan kubawa camera ku agar bisa berpoto bersama di taman itu dengan Awei.Itu yang kuucapkan kala aku beranjak meninggalkan wajah cemberut Awei.Kulangkah kan kaki meninggalkan mereka dan segera kutemui ibuku di ICU tepatnya di lantai 4.

***
Menjelang tidurku malam itu,Kubuatkan perahu perahuan yang kubuatkan dari lipatan kertas berukuran besar dan kuberi warna pink serta kutulis nama A-Wei dalam tulisan mandarin.Dalam lelahku malam itu sengaja ku luangkan waktu untuk membuatkan mainan itu semata untuk Awei dan kupenuhi janji yang ku sampaikan tadi pagi pada mereka.

”Mey..ni cai kama”Sapa Achen dalam Phone ku.
”Hei..Aku tengah membuatkan perahu perahuan untuk kubawakan buat Awei esok hari”Jawabku dengan gembira atas telpon Achen
”Amey,Sie sie atas perhatian dan dorongan semangatnya untukku dan putraku Awei”Achen kembali mengucapkan terima kasihnya
”Pu yung khe chi”Jawabku singkat.

Dengan suara yang hampir tak kudengar Amey meminta bantuan padaku,Menyuruhku untuk menelpon Ayah Awei dan memberikan nomor phone nya padaku.
Ada sedikit rasa tak enak hati karena itu urusan pribadi mereka.Namun Achen tetap memohonku untuk menghubungi mantan suaminya.
Achen sering menelpon mantan suaminya dan memberitahukan keadaan Awei,Namun mantan suaminya tidak menanggapi call Achen.

***
”Wei..Ni hao wo se Amey ni se Li tien wen ma?”awal sapaku menanyakan nama mantan suami Achen
”Tui..wo se Li tien wen,ni sh sei”Jawab Li tien Wen menanyakan siapakah aku dan ada keperluan apa.

Dengan apa yang kulihat tentang Awei dan keadaan Achen, semuanya kuceritakan pada Li tien Wen.Dan dia menyuruhku memanggil namanya A-wen.
Kudengar nada sedih dari suara Awen setelah mengetahui Awei hanya punya sedikit waktu menghirup indahnya dunia.Call ku malam itu membuahkan hasil,
dan A-wen berjanji akan menemui Achen serta Awei esok hari dan memintaku untuk menemaninya menemui mereka.

”Kamu tinggal dimana Mey”tanya Awen padaku diakhir obrolan malam itu.
”Aku tinggal di lu zhou city dan kamu tinggal dimana”?jawabku kembali
”wah kita tetanggan mey,ya udah besok pagi ku jemput kamu untuk berangkat bersama menuju rumah sakit.”
”Ok..dech ku tunggu kamu menjemputku jam 9 di gang rumahku saja”jawabku mengakhiri percakapan malam itu.

Pagi itu langit sedikit menghitam,Mentari pun tiada bersinar ,Pertanda hari akan segera turun hujan.Dengan rasa menggebu ingin segera bertemu Awei,
Hari itu aku tampak lain dari hari biasanya,lebih rapi dari hari kemaren karena kupikir hari ini aku akan berpoto bareng dengan Awei di taman hospital.
Kukenakan kerudung biru bermotip bunga dan ku serasikan dengan baju warna biru serta celana panjang yang longgar berwarna putih.Cukuplah rapi pikirku untuk menemui Awei.Terasa senang hatiku pagi itu karena aku bisa mengajak Awen untuk menemui mereka.

Kulihat sebuah mobil berhenti tepat di gang kecil menuju rumahku,Seorang pria berbaju lengan panjang komplit memakai dasi turun dari mobil dan menghampiriku.Nampak sopan dan ramah dan tatapannya heran menatapku,karena mungkin yang berkostum jilbab disini teramat sulit ditemui dan masih terbilang asing.

”Ni se Amey ma”?pria itu menanyakan diriku apakah aku Ameylina yang semalam menelponnya.
”Wo se..Ni iting Awen tui pu tui”?Jawabku dengan menebak jika dirinya adalah Awen.
”Amei cao An ni hao’?sapa Awen mengucapkan selamat pagi dan menanyakan kabarku.
”Wo hen hao sie sie”jawabku dengan singkat karena aku waktu kami tergesa menuju rumah sakit.

Sepanjang perjalanan yang ditempuh 40 menit itu,Awen banyak menceritakan tentang hidupnya sekarang dan kulihat raut penyesalan diwajah Awen.
Awen menyesali telah meninggalkan Achen dengan Alasan yang cukup kuat.Saat mereka hidpu bersama Achen seorang penjudi kelas berat.hingga Awen menceraikannya dan memilih hidup dengan gaya hidup bebas.Hanya helaan napas saja kala Awen selesai menceritakan kisah hidupnya.Mobil yang Awen lajukan akhirnya tiba di hospital pintu utama dan segera aku kemasi barang yang akan kuberikan buat Awei.

”Mey..kamu nggak gerah pakai kostume gituan”Tanya Awen seraya memarkirkan mobilnya di ruang bawah tanah.
”gerah nggaknya tetep mesti pakai karena kewajiban bagi seorang muslimah”Jawabku dengan sedikit menerangkan antara yang haram dan halal.

Sedikit obrolan ringan dan lucu karena Awen mengaggap wanita moslem tidak merdeka dan terkurung hidupnya serta harus rela kalau suaminya menikah lagi dan beristrikan 4 orang istri.Dengan keterbatasan pengetahuanku,ku terangkan tentang hukumnya seorang suami yang menikah lagi serta ku jelaskan kalau hal itu tidak semua orang yang mampu melakukan poligami.Percakapan kami berakhir kala dering HP ku berbunyi.

”Amei..Kamu dimana,Aku di ICU Hematology”Suara Achen yang menelponku dengan panik
”Aku baru saja sampai disini bersama Awen”jawabku dengan segera dan melirik Awen yang ada di sampingku.
”Mey..cepat kemari,Aku di ICU hematology”Suara Achen dengan di iringi tangisan.
”Achen..Apa yang terjadi semalam”kujawab telpon Achen sambil kaki melangkah ke ICU Hematology yang bersebelahan dengan numerology ICU.

Dengan segera, kutemui Achen yang tengah menangis di kursi panjang penunggu .Dia memberitahukan jika sel darah putih Awei menurun drastis dan nafas Awei tersengal hingga semalam tepat pukul 2:00 pindah ke ruang ICU.kulihat Awen mulai mendekati Achen dan entahlah mereka bercengkrama apa hingga membuat Achen menangis.

”Amei,Aku tidak rela Awei pergi”isaknya dalam pundaku hingga kerudungku basah oleh tangisan Achen.
”Ikhlaskan Awei,seandainya ia hidup malah makin menderita dan kau pasti akan lebih tidak tega”jawabku untuk menenangkan hatinya.
”Achen wo hen tui pu chi nimen liang ke”Suara Awen dengan tersendat seraya tangannya mengusap matanya yang mulai memerah.

Dokter dan ketiga suster mempersilahkan kami untuk melihat Awei.Dengan menggelengkan kepala Dokter itu berlalu meninggalkan kami.hanya ketiga suster itu yang menemani kami menemui Awei.Kulihat Awei terbaring lemah tiada berdaya padahal hari kemaren ia masih berlari larian mengejarku.Napas Awei tersengal padahal hari kemaren masih tertawa riang denganku.Hanya sekali kali saja kulihat Awei mengedipkan matanya.

”Wei Wei Cia Yo”Suaraku menyemangatinya yang kubisikan pada telinga kirinya.
”Awei..Jangan tinggalkan mami”Isak Achen dengan tiada henti dalam tangis sambil melabuhkan tangisnya di pundak mantan suaminya
”Wei wei maafkan aku yang teah menelantarkanmu”jawab Awen dengan tangisn dan langsung menghapus air matanya.

Kubiarkan Achen menangis dalam pundakku,Tanganku memegangi tangan Awei yang kian melemah.Kulihat tangan kakinya dipenuhi alat alat medis.
membuatku sungguh tak tega melihatnya.Bocah sekecil itu tidak bisa bermain bagai anak lain yang menikmati indahnya masa anak anak.Tak terasa Air mataku menetes di pipiku mengingat derita Awei.

”Mami wo hen thung”Ucap Awei dengan suara hampir tak terdengar
”Bagian mana yang sakit,cie cie usapin yak”Jawabku yang kubisikan pada telinga kirinya.

Kulihat tangan kanan Awei yang mungil meraba kepalanya,Tanganku dan tangan Achen mengusapi kepala Awei.Seiring usapan tangan kami,napas Awei mulai tersengal dan hanya kudengar satu kali teriakan Awei yang terakhir.Karena setelah itu Awei telah tak bernyawa lagi.Tumitku lemas tiada berdaya,
Kaki bagai tak berpijak di bumi.Awei bocah lucu menghembuskan napas terakhirnya dipelukan ibunya tepat pukul 11 siang.Hanya tangisan memenuhi ruang itu,Tangan Awen sesekali memukul mukul dinding rumah sakit sedang Achen terus memanggil manggil nama buah hatinya Awei.

”Awei jangan tinggalkan mami”Teriak Achen histeris di iringi teriakan Awen.
”Achen..ikhlaskan Awei chen”Hanya itu ucapku sambil ke peluk Achen.

Sepuluh menit berlalu,suster suster mencopoti alat alat medis serta jarum jarum suntikan yang menempel pada kaki dan tangan Awei.
Bocah lucu yang memikat hatiku telah berpulang dan tak mungkin ku temui lagi.Sesalku hari itu tak bisa memenuhi permintaan Awei untuk berpoto bersama dan tak sempat memberikan perahu perahuan dari lipatan kertas yang diminta Awei dan tak sempat Awei untuk berpoto besama denganku.

”Awei tui pu chi”ucapku dalam tangis sambil memgangi perahu perahuan yang tadinya akan kuberikan buat Awei
”Awei..ini hadiah dari Amey Cie cie”Ucap Achen pada jasad Awei serta menyimpan perahu perahuanku di pembaringan Awei..

Kurengkuh dan kupapah Achen kala Awei dimasukan ke peti mati dan siap dibawa ke tempat pemandian dan untuk di simpan di tempat pembekuan.Aku hanya mengatakan pada Achen untuk mengikhlaskan kepergian Awei,Kuantarkan Achen hingga peti mati Awei di masukan ke mobil jenazah untuk segera di bawa ke tempat pengkremasian yang tak jauh dari rumah sakit.Tak dapat aku ikuti Awei hingga ke tempat kremasian karena tibalah waktunya jam besuk ibu di ICU .

Sepanjang lorong rumah sakit menuju ruang ICU ibu, ku menangis teringat kepergian Awei yang mendadak.Barulah kemaren aku menggendongnya dan hari ini Awei tak dapat kulihat lagi.Selamat jalan Awei semoga disana kau bisa menikmati masa anak anakmu dengan kegembiraan itu.

”Amey..ni hao,hao ciu pu cien wo hen siang ni”Call Achen padaku setelah seminggu kematian Awei dia ungkapan kerinduannya padaku.
”Wo hen hao,ni cui cin cemeyang ,pu yau cai nankuo le”jawabku memberitahukan kabar baikku dan menyuruh Achen agar jangan bersedih lagi.

Call Achen malam itu memberitahukan kalau besok acara pembakaran mayat Awei dan mengantarkan abu ke tempat yang telah di sediakan Achen untuk Awei,Achen memintaku menghadiri Acara mereka dan ditunggu kedatanganku malah Achen menyuruh Awen untuk menjemputku.Sejenak ku berpikir tentang waktuku dan jam besuk ibu.Akhirnya aku menyanggupinya dan siap di jemput Awen esok hari.

Pagi itu kupakai gaun panjang hitam dan baju panjang putih dan kusiaapkan pai pao dan kuisikan 6000 Nt untuk ungkapan belasungkawa pada Achen.
Mobil Awen menjemputku dan membawaku ke tempat acara tersebut berlangsung,Semua orang menatap kehadiranku yang mungkin merasa Aneh dengan sebuah jilbab.Achen merangkulku dan segera ku berikan pai pao untuk Achen.Kesibukan Achen menyambut tamu lain membuatku memilih duduk di sudut bangku.

Suara music mengalun di ruang itu dan ritual keagamaan mereka dimulai.sesaji dan persembahan untuk para leluhur memenuhi meja.berbagai macam daging tersedia,arak dan makanan lainnya hingga tak terhitung berapa jumlahnya.yang kutahu suasana diruang itu membuat mataku terbelalak dan merasa hidup
dalam mimpi masa jahiliyah.seruling berkumandang dan kulihat sebuah peti mati memasuki ruang.

”Amey..kuolay”Achen memanggilku untuk menghampirinya.
”Ni kheyi khan Awei cai hou mien”Achen menawarkanku untuk melihat wajah Awei yang terakhir kalinya.

Dengan segera beranjak ku menuju ruang belakang dan kulihat wajah Awei yang masih mengepul asap karena baru dikeluarkan dari pembekuan.
Wajah Awei telah dihias bagai seorang pengantin,Masih tampak sama wajah Awei ketika hari itu kugendong.Hanya saja wajah Awei kini sedikit mengkerut karena disimpan dalam pembekuan selama satu minggu.Merasa cukup melihat Jasad Awei aku kembali keruang tengah berhambur dengan tamu lainnya.
Hingga Acara Usai dan Awen kembali mengantarkanku ke rumah sakit untuk segera menengok ibu yang telah menantikanku.

****
Dua bulan telah berlalu Awei pergi.Tiap kali kumasuki lorong rumah sakit yang menuju Hematology ICU,pikirku langsung pada Awei, hingga hari ini kala aku meninggalkan rumah sakit,Masih sempat kulihat dan sengaja kupergi ke tempat yang pernah aku duduki dengan Awei.Matanya yang sipit berkulit putih dan senyumnya yang amat manis sekali.Kuusap air mataku sore ini karena mobil jemputan yang akan membawaku pulang telah tiba di pelataran parkir hospital.

Semoga Awei disana bia menikmati masa anak anaknya itu saja harapku dalam mimpiku..

catatan;
*Tradisi orang chinese jika wafat,barang yang disukainya selama hidupnya akan ikut dibakar bersama jasadnya.
karena dipercaya barang barang itu akan digunakannya dialam mereka.
*pai pao adalah amplop berwarna putih khusus belasungkawa orang mati..kalo yang merah untuk suka cita..

*kalau wafat jasadnya akan dibekukan dan dihias bagai pengantin,untuk wanita kalau mati biasanya akan menggunakan pakaian pengantinnya.
*sesajen makanan akan tersedia di meja ritual dan akan diiringi music syahdu.di dominasi oleh suling gitar dan piano saja.

*6000NT sama dgn 1,8jt

Tinggalkan sebuah Komentar
Perjalanan berkesan

September 9, 2008 pada 5:36 am (Cerpenku)

BY:FATIM4H AZ ZAHRA

Setelah kudapatkan ijin visaku untuk tinggal di Negri Formosa,segera kupesan ticket jakarta to ciang kei sek dengan jadwall pemberangkatan hari minggu tanggal 26 march 2004.Segala keperluan ku persiapkan mulai obat anti mabuk hingga balsem khawatir akan mabuk kendaraan .

Minggu siang tepat pukul 1 kumasuki pelataran Bandara sukarno hatta terminal 2.setelah sebelumnya ku urus tentang viscalku.Sepintas ada rasa sedih dihati kala teringat kampung halaman dan negriku yang akan kutinggalkan.Dan entah kapan aku akan kembali,Karena aku harus segera kembali ke negri formosa menemui pria yang telah menikahiku.

Sengaja tak kubawa terlalu banyak barang terkecuali laptopku dan oleh oleh pesanan keluarga suamiku.Tak kubawa baju karena sebelumnya baju bajuku telah terlampau banyak yang kutinggal disana.Dan sengaja tak kubawa uang serta HP ku,Karena kupikir setiba di negri formosa suamiku akan menjemputku di bandara.Antrian panjang pengecekan pasport kulakukan kulihat seorang ibu bermata sipit datang menghampiriku.

”Apa kamu chinese?”tanya ibu itu padaku dengan tak hentinya memandangku.
”Ah bukan bu,saya pribumi”jawabku singkat seraya memberikan pasportku untuk di cek petugas.
”Eh kamu bisa bantu saya tidak,tolonglah selaku sama sama indonesian”?tanya ibu itu lagi mengharap pertolonganku seraya memperlihatkan barang
barang yang memerlukan bantuan tanganku tuk membawakannya.
”Oh…Dengan senang hati akan saya bantu Bu”jawabku singkat sembari bertanya barang apa saja yang ada di dalam tas itu.

Dengan berjalan beriringan ku jinjing tas ibu itu dan lumayan berat juga,Hingga terkadang aku harus bergantian tangan tuk membawakannya.
Ibu itu kerap menatapku dengan canggung,Akhirnya tibalah di pengecekan barang kedua dipintu masuk ruang tunggu China Airlane mendarat.

Kulihat bag di buka oleh petugas dan betapa kagetnya aku karena dalam tas itu bukan barang barang berharga atau baju yang lainnya,Namun
tas itu berisikan daun singkong,jengkol,baso sapi dan maam sayuran lainnya yang teramat sulit kudapatkan di negri formosa.Dengan hanya tersenyum
kututup kembali tas itu dan kembali membawakannya hingga masuk pesawat.Hanya anggukan kepala yang kulihat dari ibu sebagai ucapan terimakasih
padaku yang telah membawakan tasnya.Dan akupun berlalu mencari tempat dudukku.Dan kudapatkan kursi duduk di bagian tengah.

”Kamu orang china”Tanya seorang nenek padaku ditengah rasa kantukku
”Bukan Bu,Apa saya nampak chinese,Mataku tidak sipit loh bu”Jawabku sambil menawarkan permen yang kubawa.
”Abis tadi kamu bercakap dengan pramugari dengan bahasa mandarin yang kumengerti”Jawab nenek itu sambil tersenyum malu.

Lama bercakap dengan nenek itu hingga akhirnya kamipun tertidur pulas walau tidak mampu bermimpi dengan indah.Ku terbangun dari tidurku saat pramugari menanyakan fast foodku yang kupesan saat pemesanan ticket dengan lebel MF atau moslem food.Rupanya dalam pesawat itu hanya aku
yang punya menu berbeda hingga pramugari itu menanyakan ulang untuk memperjelas.Kulihat nenek disebelahku masih tertidur,ia berusia sekitar 70
tahun,Seorang nenek yang masih sehat dan kuat untuk bepergian sendiri.Selang berapa menit kemudian nenek itu terbangun dengan senyum yang ditujukan padaku dan akupun membalasnya dengan anggukan kepala dan senyuman.

”Mimpi apa tadi nek,kulihat nenek tidurnya pulas sekali”gurauku sambil kubaca majalah yang bertuliskan pin yin.
”Halah kamu bisa aja,mana bisa tidu dipesawat hingga bermimpi”awab sang nenek sambil merapihkan rambutnya yang memutih

”Oh iya..Tadi saat dijakarta kamu kenal dengan orang yang bawakan tas nya itu”?tanya sang nenek padaku
”Ah gak kok nek,aku kenal dia saat tadi pengecekan pasport itu”Jawabku heran

”Kamu baik ya,mau bantuin orang sedang orang itu tak kamu kenal”Cakap sang nenek yang membuatku malu.
”Orang hidup kan harus saling bantu nek”jawabku dengan singkat karena aku ingin melanjutkan tidurku tadi.

Hanya berapa menit saja Akupun tertidur pulas dan kembali terbangun setelah pramugari tengah menyalakan lampu jam makan malam.Dan kulihat
Menu makanku memang beda dengan yang lain.Nenek itu merasa heran dengan menuku yang tidak sama dengannya,Setelah kujelaskan akhrnya
nenek itupun paham dan tak lagi bertanya.

Selesai makan malam,2 jam lagi pesawat baru akan mendarat di ciang kei sek.Kulanjutkan kembali bacaanku dan kuliat nenek itupun tengah membaca buku kecil ditangannya.

”Eh..Kalau pesawat mendarat kamu bisa bantu nenek nggak ya’?Pertanyaan nenek itu membuatku menghentikan bacaanku.
”Apa yang bisa saya bantu untuk nenek”?dengan rasa heran

”Tolong bawakan tas nenek satu,Bisa nggak ya?”tanya sang nenek dengan rasa malu
”Isi tas itu apaan nek,bukan bahan makanan kan nek”?tanyaku kembali

”Bukan,,tapi isinya lumayan berat juga,nenek merasa tak mampu menjinjingnya”Suara nenek itu mulai samar kudengar.
”Ok nek,,nanti kubawakan satu tas nya”jawabku singkat

Kamipun kembali mengobrol kesana kemari bercerita tentang masa kanak kanakku dan nenek itu menceritakan kala ia kecil yang harus berpisah dari orang tuanya karena ayah bundanya meninggal kala jaman perang dulu,Rupanya nenek itu punya masa kanak kanak kala jepang menyerang negrinya,
Dan akhirnya nenek itu merantau ke indonesia dengan rombongan yang tak dikenal.

Tak terasa pesawat pun mendarat juga akhirnya tepat pukul 8 WITA.segera ku bergegas menuju cek bag dengan nenek itu untuk membawakan
salah satu tasnya.Dan akhirnya kubawakan tas nenek itu hingga pintu keluar.Tibalah dipintu keluar ku serahkan kembali tas itu pada sang nenek dan kamipun berkemas barang masing masing..

”Sie Sie Ni..semoga tuhan membalas kebaikanmu ya nak’’suara nenek itu sambil menepuk pundaku
”Pu khe chi..”Jawabku sesingkat mungkin sambil mataku terus mencari cari orang yang menjemputku.
”Kamu tinggal di kota apa ”?tanya nenek itu
”taipei county tepatnya di lu chou city”jawabku sambil mataku tak henti hentinya terus mencari jemputan yang tak kunjung datang.

Sejam berlalu ku masih menunggu namun yang ku tunggu belum juga datang.Bagaimana aku bisa mengabari suamiku sedang aku tak bawa HP atau uang logam sekedar tuk menelpon.Barulah kusadari betapa bodohnya diri ini yang telah teledor tidak membawa barang barang penting seperti halnya HP dan uang logam.

Dua jam berlalu dan akupun masih duduk disitu dengan tangis yang tak bisa kutahan lagi.Hatiku dongkol dan memaki diri sendiri atas kebodohanku.
Ku pindah dan kucari tempat duduk yang agak sepi dari hilir mudik yang menjemput dan dijemput sedang aku hanya disudut kursi dengan raut cemberut.

Dalam sepinya disudut ruang jemputan,Diriku masih tersedu dan terus mengusap air mataku dengan harapan tak ada orang yang melihatku.
Aku hanya tertunduk memandangi sepatu kulitku dan terus ku hela napasku.Perlahan kurasakan ada seseorang yang menepuk pundakku.

”Ini nak untukmu”Nenek itu berdiri depanku sambil menyodorkan phone card padaku.
”Ambilah nak,meski isinya tinggal beberapa NT namun cukup untuk menelpon keluargamu”Penjelasan nenek itu makin membuatku terharu.

Tak dapat lagi kubendung tangisku dengan tanpa rasa malu aku langsung memeluk nenek itu dengan erat.Sambil tak putus aku berucap sie sie sie sie.
Nenek itu sambil memberikan tisu berbungkus kecil,menyuruhku untuk menghapus air mataku dan nenek itu menarik lenganku menuju tempat telpon kartu

”02.22882047 ku putar dan kudengar ibu mertuaku mengangkat telponku.Dengan masih dalam tangisan aku katakan telah 4 jam menunggu namun jemputan tak kunjung datang.Dan baru kuketahui jika suamiku baru saja berangkat dari rumah untuk menjemputku.Setelah call ku selesai nenek itu permisi untuk melanjutkan perjalananya karena orang yang menjemputnya telah tiba.

”Nak ..simpan saja phone card nya untuk kenang kenangan dariku’’suara nenek itu membuyarkan lamunanku
”Terima kasih ya nek ”kuberucap sambil terus menganggukan kepalaku

”Sama sama nak,bukankah tadi dalam pesawat kau bilang kita harus saling tolong menolong”jawab nenek itu dengan panjang
”Iya..Nek,Dan akupun tak menyangka bantuan Tuhan akan datang dengan segera dalam waktu yang hanya berapa jam saja”ujarku menyambung

”Jabatan tangan dan rangkulan kami lakukan,Karena nenek itu harus segera melanjutkan perjalanan.Hanya lambaian tangan saja yang nampak kala nenek itu memasuki mobil yang membawanya pergi ..

Tiada berapa lama saudara iparku pun datang menjemputku dan membawaku pergi menuju rumahku yang menempuh perjalanan 40 menit dari airport hingga apartement..Dalam perjalanan kuceritakan tangisan dan pertemuanku dengan nenek itu hingga kini jika aku mengingatnya akan kembali kubercerita..

Satu perjalanan yang amat berkesan akan selalu terkenang yang mana didalamnya akan ada hikmah yang kuambil.Pertolongan Allah akan segera datang dengan segera dimanapun kita berada.Entah itu di indonesia maupun formosa atau pun tempat lainnya.Karena Allah akan selalu bersama kita jika kita memang percaya padaNYA.

4 tahun kini berlalu kenangan itu namun masih utuh dalam ingatanku,Kerutan wajah nenek itu yang pernah memberikan phone card untukku.
Semoga senantasa nenek sehat selalu. Senyum manis

Catatan kini yang harus kuingat kala bepergian,harus selalu membawa HP ku untuk berhubungan dan harus kuingat slalu untuk membawa uang negara tujuan,setidaknya uang dolar yang dimanapun bisa digunakan Yiiihaaaa!

Tinggalkan sebuah Komentar
Catatan Liburan FaZa 2

September 8, 2008 pada 6:57 pm (Cerpenku)

”Neng neng kamu kebalik otak kali yah.aku yang tinggal disananya keruduungan panjang aja kalau pulang mah maunya keren,tapi kamu yang tinggal di negri yang mayoritasnya budha pulang pulang ribet amat.”?

”Ya ampun sih,ane kerudungan baru belajar beberapa bulan ini dan udah aku mantapin niatku untuk terus pakai jilbab dink.”celotehku
”Iya ya dech,atau barangkali kamu calon istrinya mas Haji yang ganteng itu yah.”Tarsih tak henti hentinya menggodaku dengan candanya.

”Halagh gubrak..yah gak apa apa lah,aku lebih sreg dan nyaman sekarang kok,walau kadang masih sering diperhatikan terus tetangga kanan dan kiri.”jawab keluhku.

Terkadang akupun merasa heran apa yang salah dengan diriku.kumerasa tak pernah berhutang apalagi merugikan tetanggaku.Dulu setiap pulang
liburan pulang pergi selalau jadi perhatian tetangga dan sekarang aku ganti cara berpakaiannya malah dianggap aneh.Tak peduli dengan apa yang mereka anggap tentang diriku yang penting aku merasa nyaman dengan aku yang sekarang dan aku merasa bersyukur denagn hidayah ini loh.”ucap panjangku pada tarsih yang masih melongo mendengar celotehku.

”Neng..kalung yang ini cakep gak neng,ini kalung hadiah dari majikanku tahun lalu loh neng.”tarsih memakai kalung itu dan mengatakan jika kalung
itu beratnya 20 gram.

”bagus banget sih,eh mas saudi umumnya kan sama dengan mas taiwan ya,mas 24 karat kan sih?.”tanyaku sambil memuji akan bentuk perhiasan
arabic yang berbeda dengan model perhiasan taiwan.

”iya sama mas 24 neng,lah kamu mah neng masih perhiasan lama yah,boleh pegang gak?.”Tarsih menyingkap kerudungku dan memegang perhiasan
yang kukenakan.dengan segala kekonyolan, tarsih mengatakan jika aku paling bisa merawat perhiasan walau telah berpuluhan tahun tapi perhiasan
masih nampak mengkliap dan bertahan dengan tidak menjualnya.

”halagh sih tarsih,kamu lupa yah kalau neng orang keren yah yang gak mungkin menggadaikan perhiasanku weekekkekekekeke.”jawabku dalam canda bernada narsis.Lama tak sua dengan tarsih namun keakraban kami masih seperti dulu yang selalu tertawa lepas kala bersama.Diakhir senja yang mulai berganti kelam,kami sepakat jika esok hari akan keluar bersama untuk lunch diluar bertempat dipusat kota dan sekalian jalan jalan di mall yang
baru dibuka.

Keesokan harinya aku dan tarsih pergi ke pusat kota.kukenakan kerudung hijau panjang hadiah dari unique yang kupadukan dengan rok panjang
hitam.Sedang Tarsih memakai celana putih pendek dengan tshirt berwarna merah.hingga perhiasan yang ia kenakan kurasakan teramat nampak
mencolok,sudah kuingatkan padanya berpakaian ke kota jangan terlalu mencolok dan dijawab oleh tarsih dengan rasa sensitive nya yang mulai
cemberut ketika kuingatkan.

Motor yang kulajukan tibalah ditempat yang kutuju.Segera kuparkirkan motor disamping pintu depan rumah makan ”Saung Kuring sundanese food”
kupilih menu kesukaan kami berdua hingga tak terasa santap siang tanpa cerita berlalu begitu saja.Segera kualihkan arah menuju pusat perbelanjaan
yang paling ramai dikota kami.Mall Grage yang sering kami datangi untuk belanja pakaian dan kebutuhan sehari hari sekaligus tempat nostalgia masa
remaja kami dulu yang kerap bolos sekolah hanya karena main game disini.

”Neng,kamu gak ribet pake ginian,gak panas dan gerah,gak takut nanti gak ada yang naksir?.”tanya tarsih padaku ketika dihalaman parkir motor.

”lumayan lah.tapi enjoy aja sih coz dibalik rasa gerah kurasakan seberkas kenyamanan yang teramat menyejukan,yah gak apa lah gak ada yang
naksir juga coz daku mah gak mau ditaksir banyak orang,ntar bisa repot dech kebanyakan penggemar”Tarsih terkekeh mendengar jawabanku
yang iterkesan puitis dan sedikit narsis.Tarsih bilang kalau aku memang orang yang suka banget mengucapkan kata kata puitis dalam bentuk
percakapan yang akhir cakap akhirnya mengundang tawa.

Kami masuki pertokoan baju dan kami berpisah sejenak.kumasuki pintu toko yang menjual baju baju muslimah dan kerudung sedangkan Tarsih
memasuki toko acesory dan cosmetic.Kami sepakat siapapun yang belanjanya selesei duluan harus menunggu di cafe sebelah.kupilih dan membeli
beberapa warna kerudung yang kusesuaikan dengan warna baju yang kupunya.

kulihat harga yang teramat murah bila dibanding dengan harga kerudung ditaipei,yang akhirnya kuputuskan untuk membeli 10 lembar kerudung
dengan warna yang berbeda.Barang yang kupilih telah kubayar dan segera kulangkahkan kaki meuju tempat yang telah kami janjikan.

Cukup lama kumenunggu tarsih,hingga ice capucino telah habis kureguk namun Tarsih tak menampakan batang hidungnya.Untuk mengisi waktu
yang kurasakan menjenuhkan kucoba Ol MyQ lewat hp ku mengisi beberapa tread Obras hanya untuk menyapa sahabat mayaku.Tiga postingan
telah kutuliskan namun Tarsih tak juga nampak.

Dengan tergesa kutinggalkan cafe dan menuju ke toko acesory mencari Tarsih yang cukup lama berbelanja.Barulah selangkah kumasuki toko itu
kulihat kegaduhan yang cukup menarik perhatian khalayak ramai.

”Disana ada kerumunan apa bu?.”tanyaku pada seorang ibu yang tengah menuntun anaknya.
”Oow disana ada orang yang terkena hipnotis mbak,padahal mau belanja bareng karo kita yu,ya mengkonon lah akibate anggon anggone beli kira
kira, lagune bae kaya wong bule.”celoteh ibu itu dengan menarik tangan anaknya dan meninggakanku.

Bagai tersengat aliran listrik ketika kerumunan itu bubar dan kulihat Tarsih yang masih menangis histeris.Tarsih duduk dilantai dengan senggukan
tangisnya yang masih kudengar jelas,Segera kurengkuh tarsih berusaha menghilangkan rasa takutnya,Tarsih terus memandangku dengan pandangan
kosong.

”Astagfirlahh tarsih,jadi barusan kamu terkena hipnotis?.”tanyaku ketika tarsih telah cukup merasa tenang.
”Iiya neng.aku pengen nangis pengen jerit pengen memaki whuaaaaaaaaaaaaaa whuaaaaaaaaaaaaaa.”tangis tarsih kali ini tanpa air mata yang
melintas dipipi.

”Ehm..udah lah ikhlaskan saja,dan ini merupakan pebelajaran untukmu dan untuk yang lainnya agar jangan berlebihan dalam memakai perhiasan.”
ucapanku kali ini didengar tarsih yang ia ajawab dengan anggukan kepala.

Teringat barusan kala dihalaman parkir.Sebelumnya tarsih telah kuingatkan agar jangan memakai berlebihan dan kini ada ada sedikit rasa sesal
yang tarsih rasakan.Bukan hanya kerugian materi namun juga Tarsih yang masih kalap dan merasa takut jika berpapasan dengan yang lain.

Terbayang dalam hati dengan kejadian tadi.Seandainya aku tak berjilbab,mungkin juga aku dihipnotis seperti Tarsih Karena waktu itu akupun tengah memakai perhiasan.namun jilbab yang kupakai mampu melindungiku dari kejadian yang dialami Tarsih.

”Sih udah dech jangan sedih lagi ya,kita pulang yuk ah udah mau dzuhur tuh.”ajakanku di iyakan tarsih yang kini tidak lagi mennagis.

”Eh sih,tuh kan dibalik rasa gerah berkerudung ternyata menyelamatkan diriku dari kejadian yang kau alami wekekekekee.”

”Iya iya iya neng,kamu yang menang dech,mode OFF jangan lanjutin percakapan itu ah.aku sebel jadinya.”ucapan tarsih mengakhiri obrolan
tentang hipnotis yang ia alami barusan.Sepanjang perjalanan kami banyak diam hingga motor yang kulajukan berhenti diteras rumah tarsih.

”Makasih ya neng atas traktiran tadi,kapan lagi yah aku makan gratis lagi.?”ucapan tarsih bernada sedih karena aku hanya beberapa hari saja di indonesia.

Semilir angin diawal senja kurasakan bersahahabat.kicauan burung yang selalu hinggap didahan pohon mangga depan rumahku.sinar mentari
yang hampir tenggelam menyisakan rona merah yang samar kulihat dibalik tirai jendela kamar.Tertulis dalam benakku setiap kejadian yang kualami
selama liburan tahun ini,Banyak yang bisa kuambil ibrahnya yang untuk kujadikan pelajaran yang harus selalu kuingat.

Penggalan penggalan kisah kutoreh dalam diaryku.Masih banyak yang belum kupahami tentang kehidupan diluar sana.Penipuan secara terang terangan atau bahkan kisah terhipnoisnya Tarsih.sipelaku hipnotis mengapa berbuat demikian?.Banyak bahkan lebih banyak lagi pertanyaan yang harus kujawab.Mungkinkah pelakunya terpaksa berbuat demikian karena ia butuh makan,sedang ia tidak ada pekerjaan.?Tapi kenapa harus dengan cara menipu.?Apakah tidak ada cara lain untuk mencari penghidupan yang lebih layak dan tidak merugikan orang lain.

Lapangan pekerjaan makin sulit hingga banyak pengagguran muda sepanjang jalan.Benarkah ini karena ketiadaan lapangan kerja ataukah karena kemalasan mereka.Teramat disayangkan negri ini dengan keadaan sekarang,Masih dalam renunganku senja ini.mengapa krisis ekonomi negri harus diiringi krisis iman insani.ketika penipuan,pelecehan,dan himpitan ekonomi makin merajalela dan menyesakan dada penduduk rakyat kecil.yang kaya makin kaya dan yang miskin makin terpuruk itulah yang kulihat fenomena negriku yang kulihat sekarang.Pikir panjang serta pertanyaan tak terjawab membuatk penat dan letih kurasakan kantuk.sebelum kupejamkan mataku setitik do’a pada yang maha kuasa semoga negriku terbebas dari keterpurukan ini.

***Ya Rabbi ampunilah hamba yang berlumur dosa,biarkanlah hidupku selalu berada dalam hidayahMU ini..
Ya Rabbi gantikanlah kemaskiatan menjadikan sebuah ketaatanku padaMU..
Amin allahuma amin

Tinggalkan sebuah Komentar
Catatan Liburan FaZa

September 8, 2008 pada 6:56 pm (Cerpenku)
Liburan kali ini sengaja satu surprise untuk keluargaku.hingga mereka tercengang ketika aku memberitahukan jika aku tengah dalam perjalanan menuju rumahku.Ada tangis dan tawa menyambutku didepan pintu.

”Neeeeeeeng kamu ngareuwas keun mimi saja”ucap ibuku sambil menangis merengkuhku .
”kan udah neng bilang kalau aku mau surprise”jawabku tanpa rasa salah dan kurangkul semua saudaraku.

Kutinggalkan mereka yang masih memandangku dari belakang.segera kuberanjak memasuki rumah impian yang telah selesai.tangisku berderai tanda bahagia karena rumah impian ber cat hujau telah kumiliki,persis seperti apa yang kuinginkan.

”Neng geuning nambah lintuh weh ayeuna mah.”tanya ummiku dengan terus memandangiku yang kini mengenakan jlbab.
‘’sumuhun umi,seueur teuning sare kirang gawe mungkin.”jawabku dengan bahasa sunda yang belepotan.

Sepanjang malam itu kuceritakan kisahku di taipei,kegiatanku hingga teman teman mayaku.Kukisahkan pula tentang cita cita masa depanku dan niatku untuk tidak memakai baju baju pendek lagi.Ummi meliriku yang masih berkata lantang.kukatakan jika aku tak akan menyesal dengan apa yang kulakukan ini.

”yah eta mah kumaha neng wae lah,neng mah dihate ummi tetep anu bager anu nya’ah ka kolot.”jawabnya.
”muhun lah,neng kan masih tetep yang paling keren kan mi,tapi dimata umi doang.”candaku seraya mengerlingkan mataku.

Malam itu ummi tertawa dan berkata jika putrinya tetap tidak berubah yang periang dan suka becanda denganya.Banyak perubahan yang kulihat dari ummiku,rambutnya yang kini telah berwarna dua,kulitnya yang makin hitam tapi senyumnya masih tetep manis dan pelukannya masih tetep hangat.
percakapan sepnajang malam berhenti hingga ucap kata ditelan mimpi masing masing.

*****
”Mas,anterin neng ke bank dan kantor imigrasi yah.”pintaku pada mas ku yang hendak berangkat kesekolahan untuk mengajar.
”ya bolehlah tapi nnati agak siangan aja ya neng,ini kan senin sekolahan gak bisa ditinggal loh.”
”ok..’

Siang selepas dzuhur kusiapkan persyaratan untuk memperpanjang pasport dan uang yang hendak kutukarkan.banyak perubahan dengan peraturan kantor imigrasi yang membuatku harus pergi ke imigrasi bandung.dengan penuh rasa kecewa akhirnya kuputuskan besok pergi kebandung dengan mengendarai motor saja.

Hari kedua liburanku untuk mengurus surat suratku ke kantor imigrasi bandung.kurasakan bagai seorang pendekar.Menyetir motor dengan jarak yang amat jauh dan kencang.yang berkesan bagiku kala aku tersasar di bandung kota.setelah berputar lama barulah ketemu walau akhirnya kecewa.
peraturan baru yang cukup rumit dan memerlukan waktu 2 minggu membuatku lebih memilih mengurusnya di negara yang hampir tujuh tahun kutempati.

Pertemuan myQers di gerlong
”Salamun alaykum mas laz,esok aku mau ke bandung loh.’’sapaku lewat hp pada lazios
”wa’alaikum salam,wah selamat datang dibandung ketemu dengan sahabat lainnya yah.”jawabnya singkat.

Selama hidupku ini yang pertama kalinya aku melakukan perjalanan jauh.rasa bangga pada diri ini kala kuberanikan perjalanan dengan sendirian.kutepis rasa takut kala ku naiki bis yang akan membawaku.

”yu unique,saya udah di cicaheum yu.”kusapa unique lewat phone ku.
”ya udah nanti kujemput kalau udah sampai.”jawabnya dengan memberitahu dimana aku harus turun dan menunggu.

sepanjang perjalanan,rasa kantuk hilang di telan takutku.banyak yang kulihat pemandangan menyedihkan sepanjang perjalanan,pengamen anak anak,pengemis dilampu merah.hingga penipuan secara terang terangan.dengan rasa berdebar akhirnya angkot menurunkanku di tempat yang kutuju.sosok yang ingin kujumpai akhirnya datang menghampiriku,Unique sahabat pertamaku yang kutemui kenal dari porum myQuran.

”mbak fat..aduh senangnya dapat ketemu dalam nyata.’’sosok yang kutunggu datang menyapaku.
”iya mbak, i miss nice to meet you too my sizta.”jawabku dengan merangkulnya.

Unique membawaku ketempatnya yang nyaman untuku beristirahat senja itu,semilir angin gerlong yang bersahabat,gemiricik air sungai yang kudengar dibelakang pondok,mampu mengilangkan rasa letihku senja itu hingga terlelap dalam mimpi senja itu.Unique sosok yang mudah akrab dan bersahabat walau perkenalan kami hanya dari sebuah layar itupun hanya dua kali bercakap lewat YM an.namun rasa persahabatan kurasakan tulus dari dasar hatinya.yang selalu tersenyum manis ditiap akhir ceritanya.bercakap kesana kemari yang cukup mengundang tawa.Senja itu kami rencanakan dinner dengan member yang lain,yang telah kami sepakati untuk dinner bersama di warung steak yang tidak jauh dari tempat unique.,

”Assalamu alaikum..wah senangnya ketemu sosok fatim4h az zahra.’’sapa aira dan idurra izati.
”wa’alaikum salam sizta.nice to meet you too.Aira yang mana yah.”tanyaku dengan merangkul mereka.
”Oow sosok Aira ternyata mirip banget dengan idura yah,suka canda dan manis sekali.”ucapku setelah mengetahui yang mana aira dan mengenal sosok lainnya.

Sebelumnya Asrie dan nopy yang rencananya akan bertemu denganku,Namun mereka tidak bisa bisa datang karena ada urusan lain yang harus disekesaikan.hanya sebuah salam lewat call on phone saja yang bisa kulakukan untuk bersilaturahmi dengan asrie.dinner steak malam ini aku duduk bersebelahan dengan unique dan aira sebangku dengan idura.sedang di meja lain hakeem bin zain,lazios dan menjemput bidadari.

Hingga dinner selesai kami bercerita tentang postingan postingan diporum dan karakter kami yang kadang berlawanan.bahkan seseorang berkata sosok fatimah penuh dengan cerita melow ternyata kocak dan suka becanda yang menurutku gak seberapa beda dengan aira dan idurra izati.

”mba fat,untuk dinner malam ini aku yang nraktir yah,karena aku mau pindah jadi myQers jogja.”ucap lazios disebrang meja
”Oow tidak la yau,tentu saja fatimah yang bayarin atuh,masa jauh jauh dari cirebon ditraktir.”jawabku dengan berlari menghampiri kasir.

Dinner di warung steak bersama sahabat yang kukenal lewat maya teramat berkesan.kami abadikan pertemuan kami lewat sebuah bingkai yang kelak akan selalu kukenang.Lazios permisi dan berpisah dengan kami didepan warung steak.dan kamipun kembali kepondokan unique yang tak jauh dari tempat aira dan idura.begitu juga dengan menjemput bidadari yang permisi ditengah jalan.

”Mas Hakeem..aku pinjam unique semalam yah.’’sapaku pada suaminya unique.
”halagh mbak fat ikih pake acara pinjam meminjam segala,teman teman myQers juga sering nginap disini kok mbak.”unique menimpaliku.

Kurencanakan untuk bermalam dirumahnya unique walau sebelumnya telah ada yang menawarkan penginapan padaku.Namun kupikir ditempatnya unique akan lebih baikselain ada teman mengobrolnya dengan bahasa cirebonan juga bisa memudahkanku untuk berinternet ditempatnya.Malam beranjak kelam desiran angin dan gemericik air sungai terdengar mengalun mengiringi malam indahku digerlong.kupandang rembulan yang masih separuh membuatku rindu akan seseorang yang telah membuat banyak perubahan dalam kebaikan.

Kutatap terus rembulan malam itu tanpa henyak dari teras rumah,hingga sang pemilik rumah datang menghampiri dan menepuk pundaku.
Masih tak kuhiraukan kehadiran unique,mungkin terlalu asyik untuk memandangi rembulan yang malam itu sangat benderang.pikirku jauh menerawang
teringat sebuah bayang yang mungkin bayang itu telah melupakan jika aku masih mengingatnya.terucap kata dari lubuk hatiku yang paling dalam bahwa aku belum mampu melupakan bayang dirinya.

”Cie,mbak fat lagi kangen siapa nich,hanyoo ketahuan lagi jatuh cinta yah.?”unique datang mengahampiriku dan menepuk pundakku.
”Halagh gak la yau,aku trauma jatuh cinta yu.”ungkapku sembunyikan rona merah dirautku.
”mencintai siapa mbak.?’’seloroh unique
”mbak unique,jika aku mencintai seseorang pastilah karena keimanannya,aku ikhlas dan ridha menerima apapun dia adaanya,karena harta bagiku hanya sebuah titipan yang diemban bukan sebuah untuk perbandingan.”ucapku yang di iyakan unique.

Terhanyut cerita yang kurasakan cukup panjang hingga rasa letih menghanyutkan kami dalam buaian impian indah.kulihat unique terlelap dalam mimpinya dan aku masih memandangi rembulan dibalik tirai jendela kamar.teramat kurindukan namun kusadari rasa itu tak mungkin ada hadir kembali mengisi hari yang sempat kulalui.kupupus harap yang tak mungkin kumiliki.

Pagi yang kurasakan cukup dingin itu membuatku malas beranjak dibalik selimut.Kulihat unique terbangun dan lekas fardhu shubuh bergantian.
Unique yang selalu tersenyum manis menyiapkan breakfast untukku dan kubuka donat yang kami beli semalam.breakfast dan saling cerita yang tak ada ujungnya.Persiapan bekal untuk kembali ke cirebon telah kubereskan dari semalam,hingga pagi itu kurasakan santai cerita sambil menghirup udara yang masih sejuk.

”Akh hakeem..ana mau pamit yah,jazakallah atas inapan dan pinjaman unique semalam.semoga kita semua diberi kesehatan agar dapat bertemu kembali disuatu hari nanti.”ucapku pada suaminya unique.

‘’sama sama mbak fat..semoga gak ngapokin datang kemari,dan semoga silaturahmi selalu terjalin adanya.”jawabnya dengan salam perpisahan.

Langkah kaki meninggalkan gerlong yang kudatangi semalam,menyisakan satu persahabatan yang tulus hanya karenaNYA.sebelum berangkat kami
mampir ke tempatnya aira untuk mampir untuk berpamitan.dan unique pun permisi keluar sebentar meninggalkanku ditempat aira.Dalam waktu
singkat unique telah kembali dan akupun berpamitan pada mereka,unique mengantarku hingga aku menaniki angkot jurusan cicaheum.Rasa sedih
menggelayut dalam hati,enggan hati tuk meninggalkan unique dan tempat yang amat bersahabat.Sepanjang perjalanan dalam hati telah banyak yang kurencanakan,jika masih diberi kesempatan untuk menempati dunia ini,aku ingin kembali menemui unique dan sahabat lainnya disana.

”Neng..oleh olehnya atuh neng,mirah neng sakilo 28 rebu wae neng.’’suara penjual keripik tempe menghampiriku.

”bisa kurang gak pak,kirangan sedikit ya pak,25 rebu bisa gak.?”jawabku dengan melirik keripik tempe ditangannya.

”Sok lah,kanggo panglaris neng.”pedagang itu memberikan sekilo keripik tempe dan kubayar dengan 25 rebu.Ada rasa bangga karena aku bisa menawar harga walau hanya 3 ribu rupiah.

Lima menit berlalu datang lagi pedagang dodol menghampiriku dan sedikit memaksaku untuk membeli dodol yang ia jajakan.dengan sedikit terpaksa akupun membelinyatanpa menawar harga,kubeli 4 pak dengan harga 30 rebu dan pedagang itu berlalu.Rasa jengkel mulai kurasakan pada pedagang dodol itu karena isinyadalam kotak itu hanya beberapa biji saja.aku mengumpat diri sendiri mengapa aku bodoh sekali,selalu gak tega pada pedagang yang akhirnya ditipu mentah mentah.untuk menghilangkan rasa kesalku,2 pak dodol kuberikan pada seorang wanita yang duduk satu jok denganku.

”Makasih ya neng,semoga kebaikan neng dibalas kugusti alloh.”jawab wanita itu dan hanya kuanggukan kepala sebagai jawaban.

”Salak salak salak neng.salakna manis pisan mirah neng.’’suara penjaja salak menawarkannya padaku yang mulai mengantuk.

Pedagang salak menawarkan harga salak dengan 25 biji harganya 10 rebu.Merasa kasihan melihat penjual salak yang sudah tua dan dagangan
masih cukup banyak.akhirnya kubeli salak degan harga yang ia tawarkan dan akulah pembeli pertama yang memebeli salaknya.Pedagang itu berlalu kebelakang kembali menawarkan salaknya pada penumpang yang duduk dijok belakang.Satu yang membuatku merasa tertipu oleh pedagang salak itu,Dia menawarkan pada yang lain teramat murah, hingga pembeli terakhir yang duduk disebelahku membeli salaknya dengan 50 biji 2000 ribu rupiah.Merasa kesal dengan tingkah pedagang salak kupalingkan muka.Dan segera tayamum laksanakan fardu dzuhur.

”Astagfirlah hal adzim mas supir sing ati ati mas supir.’’suara penumpang yang mulai ribut karena supir kami mengerem mendadak yang membuat sebagian barang jatuh.

Serentak seluruh penumpang tertawa ditahan kala melihat pedagang salak yang terjatuh dan wajahnya sedikit lecet tergores kulit salak.semua penumpang meliriku dan tersenyum.hanya kuanggukan kepala karena aku paham makna senyum mereka.Demi tuhan barusan dalam do’a dzuhur aku tak berdo’a buruk pada kejadian tadi,semuanya hanya kebetulan saja.Pedagang salak itu sesekali melihatku dengan sediikit rasa malu.

Satu pengalaman yang cukup berkesan selama perjalanan dari cicaheum hingga cirebon.Sepanjang perjalanan banyak kutemui anak anak muda yang mengamen terkadang merasa risih.Dalam pikirku mengapa mereka memilih mengamen daripada bekerja,ketiadaan lapangan pekerjaan ataukah karena rasa malas mereka.

”Neng..tadi ada yang nyari kamu,baru aja orangnya tadi ngaleos.”keponakanku memberitahu setibaku didepan pintu.

Setelah kutanyakan siapa yang mencariku,barulah kuketahui jika yang mencariku tadi adalah teman main yang beru pulang dari saudi arabia.
Temanku yang sudah 5 tahun tinggal di timur tengah kini tengah mengambil cuti liburan dan bertemu denganku.Ummiku bilang temanku sudah banyak berubah.Bukan lagi Tarsih yang dulu lugu dan pemalu.Mendengar cerita ummi membuatku tambah penasaran ingin segera menemui tarsih yang lama tak kujumpai.

”Assalamu alaikum bik,tarsihnya ada dirumah bik.”tanyaku pada ibunya tarsih yang tengah mengobrol dengan tetangga rumahnya.semua tetangga bersalaman denganku dan mereka katakan hampir tak mengenaliku dengan fatimah sekarang.

”Wa alaikum salam,Hei Neng aduh apa kabarmu neng,lama gak jumpa yah Oow jilbaban euy.”Tarsih menjawab salamku dan membuatku terhenyak dengan penampilannya.Karena tarsih kini dengan berambut merah dan hanya mengenakan kaos oblong datang menemuiku.

”Ceileh cie cie si Neng kerudungan,apa gak salah neng,sekali kerudungan langsung panjang dan berkaos kakian pula,kagak gerah ya.”Tarsih yang masih kocak dengan renyah menertawakan penampilanku.

”Neng neng kamu kebalik otak kali yah.aku yang tinggal disananya keruduungan panjang aja kalau pulang mah maunya keren,tapi kamu yang tinggal di negri yang mayoritasnya budha pulang pulang ribet amat.”?
*Bersambung

Tinggalkan sebuah Komentar
Jangan lagi kau cintai Aku 2

September 8, 2008 pada 5:23 pm (Cerpenku)

By:Fatim4h az zahra

”Mas,,Jika memang akulah gadis yang memikatmu,itu kan hanya masa lalu yang cukup kita kenang dan tak mungkin akan terulang”Jawabku dengan
hambar.dan masih berusaha menghilangkan kegugupan

”Tapi Nda,,Sungguh hingga detik ini,bayangmu tak pernah lepas dari benakku”Ari menyatakan dengan tegas .

Berbagai alasan kuberikan untuk tidak menerima cinta Ari yang kurasa teramat mengagetkan.Bukan karena marital status dan bukan pula karena Ari
tidak setampan idamanku.Alasanku menolaknya cuma satu karena aku masih trauma dan belum siap untuk memikirkan pernikahan.Ungkapan yang ia simpan selama puluhan tahun akhirnya mendapat jawaban yang mengecewakan.Ada rasa sesal dan rasa bersalah tentang pernyataanku yang kuanggap terburu buru.Aku tak berharap Ari menanti harapan yang tak pasti dan keputusan tegas lah yang harus kuberikan untuk meyakinkannya jika aku tidak mungkin menerimanya.

Setelah senja itu Ari tak lagi menemuiku dan hal ini sudah kuduga sebelumnya.Biar semuanya berlalu bagai siraman air jatuh ke bumi dan aku tak perlu mengingatnya kembali.Hari hariku berlalu seperti biasanya walau terkadang ficha dan kedua ponakanku sering menanyakan Mas Ari yang lama tak bertamu.

*******
Sebulan kemudian
”Aunti..ini ada surat buat aunti”Moura datang menghampiriku dengan surat yang bersampul biru warna kesukaanku.

”Simpan saja di meja Ra,Aunti udah wudhu nih Fardhu Ashar nanti terlewat lagi gara gara baca surat”jawabku dengan mukena yang telah ku kenakan.

Ada perasaan aneh kala melihat surat bersampul biru yang tergeletak di meja belum sempat kubaca.Kebiasaan burukku selalu merasa malas untuk membaca surat dari siapapun.Namun kurasakan beda senja ini dengan sampul biru karena yang tahu aku penyuka warna biru hanyalah Mas Ari seorang.

Assalamu alaikum wr wb
Semoga Nda sehat dan sellau dalam lindunganNYA.

Nda..
Engkaulah wanita yang selama 15 tahun bersemayam direlung hatiku.Posisimu dihatiku tak pernah tergantikan.
Karena rasa cinta inilah yang memberi semangat padaku hingga menjadikan dirikulah yang sekarang.
Nda..
Maafku yang pertama atas kata kata yang pernah kuucapkan telah membuatmu kecewa
Namun kau akan lebih kecewa jika tidak mengetahuinya,karena perhatian itu telah kusimpan begitu lama hingga menyatu dengan raga.

Nda
Maafku yang kedua atas kebohonganku bulan lalu di teras depan rumahmu..
Hari itu aku tengah dalam bimbang antara dua pilihan untuk menentukan siapa yang akan mendampingku..
Satu,kamu pilihanku dan satu pilihan ibu.Seandainya hari itu engkau menerimaku …
Dengan segera aku meminang dan menjadikanmu istriku..Kusadar cintamu memang bukan untukku Nda..
Hingga kini kuputuskan untuk menikah dengan pilihan ibu,Seorang gadis yang kukenal sedari kecil dulu..
Sama seperti aku mengenalmu..

Nda..
Kutunggu loh kedatanganmu di acara pernikahan kami,Acara ini teramat mendadak karena bulan depan Aku harus pindah tugas diluar pulau.
Satu pesanku buatmu Nda~Jangan egois tapi perlu kau pikirkan putrimu memerlukan figur seorang Ayah~

Nb:Cukup 15 tahun saja aku mencintaimu

Wassalam
Husairi Al-Hasyim

Kulipat surat yang barusan kubaca air mataku berlinang tak tertahankan.Hingga secara tak sadar terucap kata
Andai saja aku bukan janda,Aku akan menerimamu mas..Satu ungkapan yang berlawanan dengan ucapan bulan lalu di teras depan rumahku.

Haruku pada Ari yang menanti 15 tahun lamanya,tanpa pernah kusadari Ari yang dulu kupanggil si hitam kaya aspal menyimpan cintanya begitu mendalam.Tangisku malam ini bukan karena sesal telah menolaknya namun tangis kebahagiaan akan Ari yang telah mendapatkan pelabuhan hati yang tepat.Teringat cinta Ari mengingatkanku pada sebuah lagu Kutunggu jandamu.Simpul dalam senyum malam itu menerawang langit yang makin kelam.

Sengaja surat yang barusan dibaca akhirnya kubakar ditengah kegelapan malam,Tak usah ku menyimpannya karena apa yang tertulis telah tersimpan
di kedalaman hatiku yang paling dalam.Do’a dengan segenap ketulusan hati semoga Ari berbahagia dan cukup mencintaiku dimasa lalunya .

*****
Seminggu kemudian

”ummi,,ini ada undangan ”Ficha menghampiriku dengan undangan merah jambu.sebelumnya telah kutebak pasti undangan dari Ari.Kubuka undangan
dengan perlahan sekedar ingin tahu dimana alamat pesta di adakan.Tersentak diri bagai tersengat aliran listrik,Detak jantungku berdegup kencang
dan tumit kurasakan lemas,Setelah kubaca nama mempelai wanita.

”Hah ..Meylina,busyet dech”Suaraku memanggil nama yang cukup kuhapal,Seakan tak percaya namun nyata dan jelas adanya jika mempelai wanita
itu meylina teman kami sekolah dulu.Meylina adalah sahabat kecil kami,dan meylina sendiri yang tahu akan cinta Ari padaku selama ini.Cinta segitiga
yang nyata bukan hanya terjadi di televisi.

Terpingkal sore itu kala kubaca undangan.hingga putriku pun merasa heran dengan umminya sore itu.Lima hari berlalu dan kurasakan penat untuk memilihkan kado buat Ari Dan Meylina.Dalam rasa bingungku sore itu tiba tiba terdengar suara bel pintu memanggilku.

”Salamun alaikum Nda”Suara parau itu kudengar setelah lama tak pernah kutahu kabar beritanya.

”Waalaikum salam,,Linaaaaaaaaa hei lama sekali tak sua,bagaimana kabarmu selama ini,Eh selamat selamat yah”Ucapku dengan perasaan penuh kebahagiaan

Meylina menceritakan keadaanya selama tinggal di rantau,Menceritakan pekerjaan dan terakhir rencana pernikahannya yang katanya tak terencana sebelumnya.Kulihat lina merasa canggung padaku dan kupahami mungkin rasa malu atau bersalah padaku walau aku tak pernah menyalahkannya.
Karena cinta Ari padaku toh hanya sebatas kisah anak anak dan hal itu sudah menjadi hal yang wajar dan kerap terjadi pada yang lain.

”Nda,,Aku mohon maaf atas sikapku dulu yang tak memberitahukan amanah Ari,tapi malah menyebarkannya pada satu sekolahan”Ucap meylin adengan raut sesal mendalam.

”Sudahlah lin,,itu kan hanya cerita anak anak.Lagian akupun gak pernah suka pada Ari,Kamu tau sendiri malah aku yang kerap manggil si Ari dengan sebutan Orang item kaya Negro.”Jelasku dengan panjang lebar hingga kerongkongan kurasakan kering bagai kemarau tiada siraman air.

Makin terkaget senja itu kala Meylina mengatakan alasannya tidak memberitahukan perasaan Ari padaku waktu dulu.Meylina berbuat demikian karena lina sendiri menyukai Ari hanya karena Ari keseringan curhat dan merasa patah hati dengan cintanya yang tak pernah ku ketahui.Lina tempat curhat Ari hingga lina teramat hapal karakternya.Cinta lina pada Ari mungkin sebanding Dengan Cinta Ari padaku atau bahkan lebih.

Senja yang indah pertemuanku dengan Meylina membuatku tersenyum bahagia.Kisah cinta yang saling memendam rasa walau pada akhirnya cinta berlabuh pada orang yang berbeda.Yakinku pada Ari mampu mencintai meylina dan yakinku pada Meylina tidak akan menyia nyiakan Ari.

********
Kukenakan gaun panjang berwara biru berjalan memasuki gedung berlantai tiga tempat pesta pernikahan Ari dilaksanakan.Kugandeng tangan putriku yang kupakaikan gaun berwarna sama.Mayoritas tamu teman temannya Ari bahkan sebagian ada yang masih berpakaian dinas membuat ficha merasa ketakutan.

”Selamat selamat ya Lin s’moga menjadi keluarga Samara”Ucapku dengan senyuman yang penuh arti walau senyuman itu hanya kami bertiga yang tahu maknanya.

”Iya Nda thank’s yah,kapan kamu menyusul kami”Suara keduanya serentak menggodaku.

”Halagh mulai dech mulai,A u Ah gelap”jawabku seraya bersiap diri berpose mengabadikan kebahagiaan mereka lewat jepretan poto.

Entah berapa kali jepretan,Rautku di bidik camera hingga kurasakan silau dan menyebalkan.Kalau saja tangan meylina tidak menggenggamku mungkin aku sudah kabur duluan meninggalkan pesta.Kulihat Ficha mulai merengek dan mengajaku pulang dan ini merupakan kesempatan serta alasanku cukup kuat untuk segera meninggalkan pesta.

”Wah wah..putriku kumat lagi nech,Aku pulang duluan yah”Ucapku buru buru.

”Iya dec Nda,,makasih banyak atas doa dan kedatanganya ya Nda”Jawab Ari dengan senyumanya yang kini kurasakan beda.

Dengan senyum mengembang penuh kebahagiaan kutinggalkan pesta pernikahan.Sepasang pecinta sejati yang menyimpan perasaan dengan puluhan tahun lamanya pada akhirnya bertaut dengan indah.Ficha tertelalp dengan mimpinya dan kembali kubuka diaryku menuliskan perasaanku hari ini.Terbersit dalam fikirku untuk menjadikan kisah Cinta Ari pada sebuah cerpen atau puisi…

Sukabumi 2006 dec 12

Katakanlah cinta jika rasa itu ada,janganlah sampai kisah cinta Ari Pada Nda akan terulang..
Ribuan sesal tiada guna,,penantian lama sia sia yang akhirnya tertoreh luka karena sang pujaan dipinang tetangga Ngikik..

Cukup bahagia melihat kalian hidup bersama,Arungi bahtera hingga ke pelabuhan ridhaNYA.
Kumohonkan pada angin malam ini bisikan pada hati yang kini tengah berbahagia….
~~Cukuplah mencintaiku 15 tahun saja karena setelah malam ini cintanya telah haram baginya~~

Closed your love
smile

Tamat

Tinggalkan sebuah Komentar
Jangan lagi Kau cintai Aku

September 8, 2008 pada 1:30 pm (Cerpenku)

Senja dimusim kemarau yang penuh debu dan panas membuatku malas keluar rumah walau sekedar duduk di teras depan.Barulah kurebahkan diri dilantai beralaskan tikar tiduran nonton TV sambil baca koran.Setelah barusan sibuk didapur membuat cemilan untuk putriku Aishy fika serta kedua keponakanku viviet dan moura.Serabi dicampur oncom dage kesukaan mereka untuk cemilan kala sore sepulang dari madrasah.Hal demikian hampir setiap hari kulakukan selepas fardhu Ashar.

”Umiiiiiiiiiiiiiii..Ada pak polisi mencari Umi”Ficha memanggilku dengan mulutnya yang masih mengunyah serabi yang masih panas.

”Apa?Polisi mencari Umi”Jawabku dengan rasa malas merasa istirahat soreku terganggu dengan kedatangan tamu yang tak ku kenal.Kusuruh viviet
turun kebawah untuk melihat siapa tamuku.

”Aunti..Tamunya pak polisi,Orangnya agak kurus,tinggi,kulitnya hitam katanya teman sekolah Aunti”Jawab viviet dengan penuh kepolosan.

Rasa heran dan tanda tanya tentang tamu yang mencariku.Kususuri tangga menuju ruang tamu dari kejauhan kulihat sosoknya yang membela
kangiku.Masih kuperhatikan siapa dia yang berpakaian dinas dan mengaku sebagai temanku.Sosok itu masih menatap potoku yang terpajang di sudut
ruang tamu.

”Heeeeeeeeeiiiiiii Subhanallah”Suaraku tersekat kala kulihat sosok yang berdiri dihadapanku selama puluhan tahun tak pernah bertemu.Dia Adalah
Teman SD dulu Husairi Al-Hasyim namanya.Dia teman SD yang dulu kerap membuatku menangis hampir setiap hari.Rupanya ia telah menjadi
seorang polisi sesuai cita cita waktu kecilnya.

”Assalamu alaikum,Lama tak sua ya Nda”Sapa Hasyim dengan senyum khasnya yang dulu sosok pendiam dan pemalu kini pandai bicara dan ada
sedikit canda.

”Waalaikum salam,Iya lama sekali,Bagaiman kabarmu,loh kok tahu sih rumahku disini”?Jawabku dengan rasa senang mendengar kabar baiknya.Sesuai
kesepakatan,Aku memangilnya Mas Ari dan dia tetap memanggilku Nda.Kependekan dari nama Amanda .Dia tahu rumahku dari adikku yang minggu lalu ditilang polisi dan ternyata yang menilangnya Ari sendiri.

Percakapan kami senja itu penuh canda dan tawa mengingat masa kecil yang penuh keluguan.Ari sosok yang pandai hingga aku merasa bosan setiap catur wulan dia lah yang selalu menjadi urutan pertama.Ku ingat waktu itu kelas tiga SD semua teman sekelas menggosipkan kalau Mas Ari pacarnya
Nda,Hampir setiap hari aku menangis karena selalu di candain pacarnya Mas Ari,Hingga sekolahku selalu diantar dan di tungguin ibu hingga pelajaan berakhir.

”Lucu ya mas kalau ingat kejadian itu”Ucapku dengan tawa merasa terbawa dalam memori lamaku kala SD dengan berseragam merah putih dan menangis di pos kamling yang berada di ujung sekolahan.

”Iyah lucu sekali ya Nda,sekarang dimana mereka,si fatimah,si zahra.Adenia,Fazri,Arum,novi dan lain lainnya”Tanya Ari penasaran mendengarkan kabar mereka.

Kuceritakan fatimah yang tinggal di china mengikuti suaminya,si zahra yang menikah dengan anak saudagar kaya,Si Fazri yang sudah punya anak
tiga,Si Arum yang akan mengakhiri masa lajangnya,Adenia tinggal di jakarta dan menjadi seorang guru serta si Novi yang melanjutkan lagi studinya”Ceritaku dengan jelas.

”Nda Nda ..Kamu emang tiada habisnya dari dulu kayak wartawan aja”Ucap Ari tertawa seraya meneguk latte yang kubuatkan tadi.

”Halagh enak aja kalau ngomong,aku gak cari info kok,la wong mereka kerap mengirimiku email”Jawabku sedikit membela diri.

Ari menceritakan tentang kehidupannya selama ini,Hingga ia menceritakan tentang dirinya yang hingga sekarang belum menikah karena satu alasan yang kupikir tidak masuk akal.Cinta pertama Ari yang kandas dikecewakan gadis pujaan yang membuat trauma bahkan luka hati yang mendalam.

”Terus terus sekarang dimana gadis itu mas”Tanyakau penasaran.Ada sedikit ingin marah pada sang gadis itu karena telah megecewakan seorang
lelaki yang begitu mencintainya.

”Gadis itu kini telah menikah nda dipinang anak saudagar kaya”Ari menjawab pertanyaanku dengan senyum yang kurasakan getir dan kulihat raut sedih dimatanya.

Ficha dan kedua keponakanku datang menghampiri dengan tas dan buku ditangannya,Memintaku untuk menemaninya mengerjakan PR dari gurunya.
Kubiarkan ficha duduk di sebelah Ari,Sedang moura dan viviet duduk disebelahku.Kuajari ficha menggambar bulatan bulatan dan kota kotak kecil.
Ficha anak yang pandai hingga mudah menghapal apa yang kuajarkan,Tak heran cukup dengan lima menit saja PR nya telah ia selesaikan denagn sempurna.Sesekali Ari mencandai ficha hingga sore itu ruang tamuku cukup ramai dengan suara canda dan tawa mereka dan aku hanya tersimpul dalam senyum menatap mereka yang mudah akrab.

”Wah Nda ..udah hampir maghrib,Aku permisi dulu yah”Ucap Ari seraya mengatakan pada anak anak kalau besok akan kembali berkunjung dan bermain menemani mereka.

”Iya silahkan,Emang aku juga lagi nunggu kamu permisi kok,mau ngusir gak enak,akhirnya nunggu kesadaran kamu aja untuk beranjak”jawabku dengan kebiasaan canda yang dibalas oleh gelak tawanya.

Malam beranjak meninggalkan senja,Seperti biasanya pukul 9 malam ficha mulai merengek minta ditemani tidur.Kubiasakan ficha untuk tidur terpisah kala usianya tiga tahun,Kumatikan lampu kamarnya dan mulai mendongeng tentang si kancil yang ku karang sendiri.

”Ummi..Om polisi itu baik ya mi”Tanya ficha menatapku.Dengan singkat kujelaskan jika Ari adalah temanku yang pandai saat kecil dulu.

”Mi..Kata Om polisi itu,besok om nya mau kesini lagi nemenin ficha bermain”Suara ficha menghilang diterkam rasa kantuknya Hingga suara nya tak lagi kudengar.

Dalam renungku malam ini,kurasakan sunyi yang terkadang mencekam hati,tiada tempat kuadukan suka duka selain pada laptop dan artikel artikelku.
Atau bahkan cerbung dan cerpenku yangterinspirasi dari perjalanan hidup yang kulalui.Keluh kesahku hanya kusalurkan lewat bait bait puisi yang kadang membawaku untuk berimajinasi.Itulah yang kurasakan kini sejak perpisahan 3 tahun lalu itu ku alami.Satu perpisahan yang tak pernah kubayangkan sebelumnya.

”Ummi…Ficha mau di anterin ummi”Rengek ficha pagi itu memintaku mengantarnya pergi sekolah.

”Loh kenapa?Biasanya kan di anterin ama om husain?”Tanyaku heran dan kupenuhi permintaan ficha untuk mengantarkannya pagi itu.

Kuantarkan ficha hingga gerbang pintu sekolah.Kutatap putriku dari kejauhan yang mulai bercakap dengan teman temannya hingga tak lagi peduli jika ibunya masih menatapnya di balik pintu pagar.Dengan samar kulihat sosok Ari menghampiriku lengkap dengan pakaian dinasnya yang kebetulan kantornya berada tepat di sebelah sekolah TK.Rupanya barusan ia membantu anak anak TK menyebrang jalan.

”Pagi nda,,putrimu sekolah disini juga yah”Tanya Ari dengan senyum paginya.

”Iya,,Loh jadi dirimu dinas di polsek sini toh”Tanya isengku dan Ari menjawabnya seraya mengatakan jika sore nnati akan berkunjung kembali
kerumahku.Hanya kuanggukan kepala sebagai jawaban dan kuucapkan salam melangkah pergi meninggalkan Ari yang mesih terpaku menatapku dari kejauhan.

Untuk menyambung hidup kubuka toko kayu dan bahan bangunan yang dibantu oleh kedua adikku.Kumulai dari senin hingga saptu dari jam 8 hingga jam 4 sore.Dengan toko yang kupunya aku mampu membiayai semua kebutuhan sehari hari dan kurasakan sudahlah cukup memadai.Hari minggu kala toko tutup selalu kugunakan untuk membawa putriku jalan jalan atau seharian tiduran dalam kamar yang kubuat senyaman mungkin hingga membuatku selalu betah dirumah.

”Ummi..Ada Om polisi datang”Ficha memberitahuku dengan kedua tangannya yang membawa boneka serta coklat pemberian dari Ari.Segera kutemui dengan membawakan cemilan yang masih hangat.

”Heii…Hayooo nyuri waktu kerja ya”Tanyaku sambil menyodorkan cemilan tadi dan Ari segera meraihnya.

”Hehehe iyagak apa apa kok Nda,mumpung kantor agak nyantai dikit”Jawabnya mengaku .

Dalam senja itu kami ditemani Ficha hanya mengobrol di teras depan rumahku.Ari kembali menceritakan lanjutan cerita hari kamaren tentang tugas tugasnya,suka duka sebagai seorang abdi negara.Akhirnya akupun bercerita tentang pernikahan dan perpisahan serta cita citaku dimasa depan untuk membesarkan Ficha dengan kesendirianku.Helaan napas panjang kudengar dan Ari mengatakan jika dirinya masih belum mampu melupakan gadisnya.

”Mulai dech mulai..Mas pasti akan cerita pacar pertamamu dulu,nyebelin amat sih,emangnya gak ada cerita lain apa?”Jawabku meledek

”Huh pandai nebak amat sih kamu Nda’’sambungnya

”Mas,,Enak yah jadi seorang polisi,Tapi aku sih gak bakal dech punya suami polisi,gak minat belum siap tuk jadi istri kedua”Tanyaku iseng alihkan lamunan Ari dalam percakapan gadisnya.

”Yah lumayan nda,Itulah seorang abdi negara yang menomor satukan tugas dan menjadikan istrinya nomor dua setelah tugasnya”jawabnya dengan canda.

Suasana kembali hening merasa kehilangan topik pembicaraan yang akhirnya kami pun hanya diam dengan sejuta lamunan .sementara Ficha masih bermain dengan kucing kesayangananya di halaman rumah.Sedangkan Ari masih menerawang awan yang makin menghitam pertanda akan hujan.
Harapku dalam hati semoga hujan lekas turun agar Ari segera pulang.Kulihat dari rautnya seperti ada hal yang ingin ia bicarakan hingga membuatnya enggan tuk beranjak.

”Nda..Kamu ingat si Meylina,teman kita dulu”?Tanya Ari padaku.

”Iya..inget lah,Meylina kan yang gemparin aku pacaran ama kamu,sekarang dimana Meylina yah,bagaimana kabarnya dia”?Jawabku dengan tertawa ingat akan masa kanak kanak dulu yang di gosipkan pacaran ama Ari.

”Nda..Meylina gak bohong kok,Aku pernah bilang ama meylina kalau aku suka ama kamu,tapi lina malah menyebarkanna pada teman lain”Jawab Ari datar dengan suara yang hampir tak kudengar.

”Hah..apa?”Rasa kaget hingga buku yang tengah kubaca jatuh kelantai.

Ada sedikit perasaan aneh menggelayut di dinding hatiku,Suasana yang biasa penuh canda dan tawa berubah hening seketika.Dalam kebisuan ku alihkan pandangan menuju hilir mudik kendaraan di jalan raya depan rumahku.Masih kudengar jelas ucapan barusan yang membuatku gerogi dan tak mampu membuang rona merah dipipi.Ada rasa khawatirku akan sosok gadis yang Ari cintai selama ini.

”Nda..kamu tahu siapa wanita yang kucintai selama ini”?Tanya Ari dengan tenang.

”Gak,,apa urusannya denganku”jawabku menyembunyikan rasa gugupku.

”Gadis itu adalah kamu Nda”Suaranya yang sedikit tegas membuat jantungku berdegup keras,Rona malu dan rasa bersalah menyelimuti hati,

Apa yang kudengar dari Ari barusan tak penah kubayangkan sebelumnya.Bahkan tak pernah terpikirkan jika gosip masa kanak kanak itu benar
adanya.Bagiku masa lalu adalah masa lalu terlebih kisah itu hanya masa kanak kanak yang belum mengerti apa makna cinta yang sesuangguhnya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: