Mimpi menurut islam

Sumber: zahazanmohamed.blogspot.com

Imam Ibn Sirin, dalam bukunya Tafsir Al-Ahlam al-Kabier, berkata:“Tidak semua mimpi dapat ditafsirkan makna yang terkandung di dalamnya. Adakala, mimpi bagaikan angin lalu namun ada yang benar-benar menjadi kenyataan. Mimpi insan yang bertakwa merupakan perkhabaran yang akan berlaku, kerana Rasulullah s.a.w tidak bermimpi melainkan mimpi baginda menjadi kenyataan. Sedangkan mimpi insan yang tidak beriman merupakan berita yang disebarkan oleh syaitan. Dalam suatu riwayat dikisahkan, seorang wanita bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya saya bermimpi melihat sebahagian tubuh baginda berada di rumahku.” Baginda menjawab, “Sesungguhnya Fatimah akan melahirkan seorang anak lelaki, kemudian engkau yang akan menyusukannya. Tidak lama kemudian Fatimah melahirkan Hussein dan disusukan oleh wanita tersebut. Sesungguhnya mimpi itu dapat ditafsirkan, namun tidak semua orang mampu mentafsirkan kebenarannya. Mimpi diakui ada dalam syariat Islam. Sedangkan ilmu untuk mentakwil, mentakbir atau mentafsirkannya diiktiraf oleh ramai ulama. Ramai ulama yang ingin mendalami masalah takwil atau tafsir mimpi tetapi tidak ramai yang mengetahuinya.” Tafsir mimpi menurut pendapat Barat pula telah diamalkan sejak zaman Babylon beribu-ribu tahun yang lalu. Aflatun, Aristu, Cicero, kitab Injil, Shakespeare, Goethe dan Napoleon percaya bahawa mimpi ada tafsirannya. Manusia sudah mentafsirkan lambang dalam mimpi menurut tamadun dan masyarakatnya. Tiada apa pun yang muncul dalam mimpi secara kebetulan. Hakikat Mimpi dalam Al-Quran dan Al-Sunnah : Allah swt berfirman dalam surah al-fath Maksudnya : Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya bahwa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat .? ( Al-Fath : 27) Dalam sebuah hadith Nabi saw telah bersabda , Maksudnya : Mimpi yang benar dari Allah dan mimpi yang buruk dari syaitan ( HR Al-Bukhari dan Muslim ) Dalam hadith yang berasingan nabi bersabda : Maksudnya : Mimpi yang benar dari Allah dan mimpi yang buruk dari syaitan , maka apabila kamu melihat yang buruk maka hendaklah mengucapkan ‘A’uzubillah… dan berludah secara isyarat ke sebelah kiri kerana ia tak akan memudharatkan kamu !( HR Al-Bukhari dan Muslim ) Tiga Jenis Mimpi 1. Mimpi jasmaniah. Mimpi ini juga dipanggil mainan tidur . Ia sebenarnya adalah tidak penting dan disebabkan oleh fikiran yang kacau, demam, ramuan ubat, dadah dan penyakit. Mimpi ini tiada ramalannya. 2. Mimpi subjektif yang berdasarkan pandangan sendiri. Mimpi ini penuh dengan pelbagai pertanyaan. Walau bagaimanapun, makna sebenar mimpi itu tersembunyi di sebaliknya dan berkiasan. Mimpi ini yang telah dilalui oleh Aziz Misr ( pemimpin Mesir ) yang menyebabkannya bertanya pada Nabi Yusuf as. 3. Mimpi rohaniah. Mimpi ini dijalani oleh roh sendiri. Mimpi ini adalah seperti yang dilalui Abdullah bin Salam ra yang memasuki Islam selepas meyakini kebenarannya. Jangan khuatir jika anda bermimpi ngeri. Mimpi-mimpi sebegitu biasanya hanya membesar-besarkan situasi yang anda sedang alami atau sesuatu kejadian yang akan berlaku. Mimpi ngeri biasanya mencerminkan sesuatu yang berkaitan dengan situasi pada masa lampau, sekarang atau masa akan datang kejadian tersebut akan terjadi. Sejauh Mana Kita Boleh Mempercayai Mimpi Al-Quran menerangkan bahwa sebagian mimpi itu memang ada yang bermakna dan memiliki nilai informasi. Meski tidak semua mimpi seperti itu. Mimpi yang memiliki makna dan bernilai informasi hanya bisa dibaca atau diterjemahkan oleh mereka yang memiliki ilmu tersebut. Diantara mereka yang secara pasti dan tegas diberi ilmu seperti itu adalah Nabi Yusuf as. Tercatat dalam Al-Quran Nabi Yusuf mentakwilkan mimpi. Yang pertama mimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan bersujud kepadanya. Dan yang kedua adalah mimpi sang Raja. Allah SWT berfirman: Ketika Yusuf berkata kepada ayahnya: Wahai ayahku , sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku. Ayahnya berkata: Hai anakku, janganlah kamu ceritakan mimpimu itu kepada saudara-saudaramu, maka mereka membuat makar mu. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia. Dan demikianlah Tuhanmu, memilih kamu dan diajarkan-Nya kepadamu sebahagian dari ta bir mimpi-mimpi dan disempurnakan-Nya ni mat-Nya kepadamu dan kepada keluarga Ya qub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan ni mat-Nya kepada dua orang bapakmu sebelum itu, Ibrahim dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (Yusuf : 4-6) Dan seterusnya tatkala beliau diminta menjelaskan tentang mimpi raja.Firman Allah swt dalam surah yang sama ayat 43-49 maksudnya : Dan (pada suatu hari) raja Mesir berkata: Sesungguhnya aku mimpi melihat: tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan aku melihat tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai lagi yang kering. Wahai ketua-ketua kaum (yang hadir, terangkanlah kepadaku tentang mimpiku ini, kalau kamu orang yang pandai menafsirkan mimpi .Mereka menjawab: Yang demikian itu ialah mimpi-mimpi yang bercampur aduk, dan kami bukanlah orang-orang yang mengetahui mimpi-mimpi (yang sedemikian) itu .Dan (pada saat itu) berkatalah orang yang terselamat di antara mereka yang berdua itu, dan yang baharu mengingati (akan pesanan Yusuf) sesudah berlalu suatu masa yang lanjut: Aku akan memberi tahu kepada kamu tafsirannya. Oleh itu hantarkanlah daku pergi (kepada orang yang mengetahui tafsirannya) .(Setelah ia berjumpa dengan Yusuf, berkatalah ia): Yusuf, Wahai orang yang benar (pada segala-galanya)! tafsirkanlah kepada kami (seorang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau serta tujuh tangkai lagi yang kering; (tafsirkanlah) supaya aku kembali kepada orang-orang yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya .Yusuf menjawab: Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang kamu ketam biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemaraun yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan (untuk dijadikan benih). Kemudian akan datang pula sesudah itu tahun yang padanya orang ramai beroleh rahmat hujan, dan padanya mereka dapat memerah (hasil anggur, zaitun dan sebagainya) . Mimpi sebagai metode pemberian wahyu dan syariat. Sebagian dari mimpi merupakan wahyu dan pensyariatan suatu hukum. Namun itu terbatas pada para Nabi dan Rasul saja. Sedangkan manusia biasa sama sekali tidak dibolehkan mengaku mendapat perintah dari Allah melalui mimpi. Firman Allah dalam surah al-Saffat ayat 102 : Maka tatkala anak itu sampai berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu! Ia menjawab: Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar .?( Al-Saaffaat : 102). Mimpi Sebagai Suatu anugerah Buat Orang-orang Yang Salih orang-orang shalih Orang-orang yang shalih selalu diilhamkan informasi berita dari Allah tentang peristiwa yang akan terjadi. Namun sifatnya sebagai isyarat saja dan bukan informasi yang detail. Lagi pula tidak dibenarkan mimpi mendapat perintah bentuk ibadah tertentu dari Allah, karena Islam ini sudah lengkap semenjak Rasulullah SAW wafat 1400 tahun yang lalu. Firman Allah dalam surah al-ma`idah ayat ke 3: maksudnya : Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu. Dalam hadith yang sahih Nabi bersabda: Maksudnya : Apabila berakhir kenabian , maka tiada lagi al-Mubassyirat, lalu mereka bertanya apakah itu al-Mubassyirat , jawab baginda : Mimpi yang baik ! ( HR Al-Bukhari dan Muslim )
mimpi dalam islam, arti mimpi, islam, mimpi, muslim, muslimah
Visit : 210 , Submited 30 Mar 2009 09:59

Fakta Ilmiah tentang Mimpi
http//www.artikelindonesia.com

Pernah dong mengalami yang namanya mimpi! hari ini kita mau belajar tentang mimpi… Yuk kita baca seputar masalah mimpi. Mimpi adalah komunikasi antara
alam bawah sadar, emosi, jiwa, mimpi

4 Tanggapan to “Mimpi menurut islam”

  1. USTADZ CINTA Says:

    Assalamualaikum Warahmatullah.

    Sedikit respon ringkas mengenai persoalan yang dikemukakan. Mengenai mimpi yang benar sememangnya masih wujud sehingga kini sebagai salah satu khususiat umat Rasulullah S.A.W. Selalunya ia terjadi kepada alim ulama dan ada ketikanya ia terjadi juga kepada manusia kebanyakkan.

    Saya ambil satu contoh mimpi yang benar iaitu mimpi mantan Syeikh al-Azhar sebelum ini iaitu Syeikh Jadul Haq Ali Jadul Haq. Mimpi beliau mengenai bagaimana strategi melawan tentera Israel ketikamana Mesir diserang bertubi-tubi oleh Israel. Mimpi ini meminta supaya tentera Mesir menyimbah air ke pasir di tempat peperangan. Setelah menyimbah air di atas pasir maka mendaplah pasir dan nampaklah kubu-kubu tentera Israel di bawah padang pasir. Jadi mudahlah tentera Mesir mengalahkan tentera Israel walaupun tentera Israel mempunyai senjata yang canggih.

    Juga pernah dinukilkan bahawa tidur Imam Shafie dapat menyelesaikan sehingga 70 masalah fekah. Dan banyak lagi mimpi yang benar yang tidak sampai kepada pengetahuan kita.

    Saudara/i boleh merujuk di dalam kitab tafsir mimpi yang agak terkenal karangan Ibnu Sirin dan al-Nabalisi bertajuk Taktir al-Anam Wa Tafsir al-Ahlam. Saya tidak pasti samaada kitab ini ada diterjemahkan dalam Bahasa Melayu atau tidak. Di sana ada menceritakan secara terperinci mengenai mimpi. Juga disebut padanya sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Sesiapa yang tidak percaya dengan mimpi yang benar maka tidak beriman dengan Allah dan Hari Akhirat.

    Di dalam al-Quran juga ada membincangkan mengenai mimpi yang benar ini di antaranya pada surah As-Shaaffaat ayat 102 dan surah Yusuf ayat 5 dan 6 dan lain-lain ayat lagi.

    Selain itu ilham dan firasat orang-orang yang beriman juga adalah benar.

    Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
    Sesungguhnya Allah mempunyai hamba yang mengenali manusia melalui renungan.
    (Riwayat al-Bazzar dan at-Tabrani).

    Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
    Takutlah kamu akan firasat orang mukmin. Sesungguhnya mukmin itu melihat dengan nur Allah.
    (Riwayat at-Tabrani).

    Segala kesalahan dan kecacatan dari tulisan saya ini harap dapat diperbetulkan segera oleh sahabat-sahabat sekalian.

    Wallahualam.

    Ustaz Muhammad Rashidi Bin Haji Wahab
    Jabatan: Tafsir al-Quran
    Kuliah: Usuluddin dan Dakwah
    Universiti al-Azhar.

    Mimpi adalah mainan tidur tetapi kadang-kadang mimpi memberi alamat atau petanda
    kepada seseorang tentang sesuatu perkara yang bakal terjadi di sekeliling mereka.
    Sekiranya kita mendapat mimpi yang baik, kiranya gembiralah kita. Dan sekiranya
    mendapat mimpi yang buruk, tentu kita tentu kita merasa tidak senang duduk. Oleh itu,
    ambillah wuduk sebelum tidur dan bacalah ayat Al-Quran. Ikutlah sunnah Rasulullah S.A.W
    yang telah diajar oleh Baginda untuk umat-umatnya semoga tidur kita dirahmati Allah Yang
    Esa.Rasulullah adalah teladan kita, seluruh kesehariaannya adalah panduan kita ikut. Dalam
    ‘terjaga’ atau terlelap sekalipun.
    Rasulullah shallahu’alahi wasallam biasanya tidur di awal malam dan bangun di akhir
    malam untuk melaksanakan sholat.
    Seorang muslim hendaknya selalu bermuhasabah diri sebelum tidur tidur tentang apa yang
    telah dilakukan selama sehari. Jika ada yang baik hendaknya segera mengucapkan
    “Alhamdullilah”. Jika sebaliknya, hendaknya segera beristigfar dan bertaubat. Sebelum
    tidur disunahkan berwudhu terlebih dulu serta mengiring ke sisi kanan ketika tidur.
    menjelang tidur, disunnahkan membersihkan tempat tidur dengan tiga kali sapuan.
    “Jika engkau hendak menggunkana tempat tidur, maka sapulah atau kibaskanlah dulu,
    kerana siapa tahu ada sesuatu di baliknya”. Dan dalam riwayat lain, “tiga kali”.
    (HR. Muttaqun’alaih)
    Dimakruhkan tidur dengan tertelungkup/meniarap , ” Tidur tetelungkup/meniarap itu
    merupakan kebiasaan penghuni neraka”. (HR. Ibnu Majah)
    Disunatkan membaca ayat kursi dan akhir surat Al-Baqarah serta surat Al-Ikhlas, Al-Falaq,
    dan An-Naas serta membaca do’a-do’a yang diajarkan oleh Rasulullah SAW.

  2. saya Says:

    saya pernah bermimpi bintang di malam hari….turun tahi bintang…sy buat hajat…tapi x ksmpaian…..bpusing kblkg byk tahi bintang jatuh….saya pun buat hajat………….mimpi ini berulang 2 kali………beri saya jwpn dsebalik mimpi ini……….

  3. fauzi makkawi Says:

    saya bermimpi menerima wang dari seseorang

  4. Anita Za'aba Says:

    Assalamualaikum,

    Kebelakangan ini, hubungan saya dan suami ada sedikit masalah.
    Suami sentiasa solat hajat memohon dihindarkan dari segala keburukan.
    Semalam selepas solat hajat beliau tidur dan tersedar dari mimpi menujukkan jam 4.30 pagi. Beliau bermimpi telah mebunuh 7 atau lapan ekor lipan sebesar ibu jari namun 1 atau 2 ekor terlepas.

    Mohon bantuan tafsiran mimpi sedemikian.

    Sekian


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: